Penghinaan Ibn Taimiah Kepada Imam Ali as dan Ahlulbaitnya as Bag II

 

Dialog Wahabi dan Syiah

(Ustad Wahabi Indonesia dan Mohammad Habri Zen)

(Penghinaan Ibn Taimiah Kepada Imam Ali as dan Ahlulbaitnya as)

 

Wahabi :

berkaitan dengan postingan kang zen:


1. Di manakah Ibnu Taimiyah mengutip hadits ttg Ali tersebut, agar mudah bagi kita ikut menelaahnya?
2. Hadits tentang Umar meminum nabidz, setelah khamar dinyatakan haram qat’yyan, itu bukan nabidz yang telah menjadi khamr. nabidz itu adalah minuman yang dibuat dari buah-buahan. tidak semua nabidz itu khamr. oleh karena itu Rasulullah Saw. sendiri meminumnya, namun tidak lebih dari tiga hari dari tanggal pembuatan, karena lebih dari tiga hari dikhawatirkan sudah berubah menjadi khamr. oleh sebab itu beliau membuangnya setelah tiga hari.
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُنْتَبَذُ لَهُ أَوَّلَ اللَّيْلِ فَيَشْرَبُهُ إِذَا أَصْبَحَ يَوْمَهُ ذَلِكَ وَاللَّيْلَةَ الَّتِي تَجِيءُ وَالْغَدَ وَاللَّيْلَةَ الْأُخْرَى وَالْغَدَ إِلَى الْعَصْرِ فَإِنْ بَقِيَ شَيْءٌ سَقَاهُ الْخَادِمَ أَوْ أَمَرَ بِهِ فَصُبَّ
Adalah Rasulullah Saw. dibuatkan nabidz pada malam pertama, beliau lalu meminumnya pada pagi siang dan malamnya, kemudian besoknya dan malamnya, dan besoknya sampai ashar. jika masih tersisa, beliau berikan kepada pelayannya lalu dibuang. (HR. Muslim no. 3739)
berdasarkan hadits itu Muslim membuat bab Ibaahatun Nabiidz Lam Yasytadda Wa Lam Yashir Muskiran (Bolehnya meminum nabidz selama tidak keras dan belum menjadi minuman yang memabukkan)
dan di dalam hadits riwayat Malik tersebut dikatakan bahwa Umar minum nabidz bukan khamr. lihat juga Al-Muntaqa Syarh Al-Muwattha` (4:272)

 

3. Ibnu Taimiyyah dalam beberapa kesempatan memuji Ali, Hasan, dan Husein:
أما كون علي بن أبي طالب من أهل البيت فهذا مما لا خلاف بين المسلمين فيه وهو أظهر عند المسلمين من أن يحتاج إلى دليل بل هو أفضل أهل البيت وأفضل بني هاشم بعد النبي صلى الله عليه و سلم وقد ثبت عن النبي صلى الله عليه و سلم أنه أدار كساه على علي وفاطمة وحسن وحسين فقال : [ اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب الرجس عنهم وطهرهم تطهيرا ] (الفتاوى الكبرى: دار المعرفة – بيروت:1/55)

Adapun keadaan Ali bin Abi Thalib sebagai bagian dari Ahlu Bait, adalah hal yang tidak dipungkiri lagi di kalangan kaum muslimin, dan itu sudah paling jelas bagi kaum muslimin daripada memerlukan dalil. bahkan ia adalah Ahlul Bait yang paling utama juga Bani Hasyim yang paling utama setelah Nabi Saw.. Terdapat hadits yang tsabit dari Nabi Saw., bahwa beliau memutarkan (menyelimutkan) kainnya kepada Ali, Fathimah, Hasan, dan Husein, lalu berkata, “Ya Allah, mereka ini adalah Ahul Baitku, maka hilangkanlah kotoran dari mereka dan sucikanlah mereka dengan sesuci-sucinya”. (Al-Fatawa Al-Kubra: Cet. Darul Ma’rifah : vol. 1 hal. 55)

وأكرم الله الحسين بالشهادة كما أكرم بها من أكرم من أهل بيته أكرم بها حمزة وجعفر وأباه عليا وغيرهم وكانت شهادته مما رفع الله بها منزلته وأعلى درجته فإنه هو وأخوه الحسن سيدا شباب أهال الجنة والمنازل العالية لا تنال إلا بالبلاء
كما قال النبي صلى الله عليه و سلم لما سئل : [ أي الناس أشد بلاء فقال : الأنبياء ثم الصالحون ثم الأمثل فالأمثل يبتلى الرجل على حسب دينه فإن كان في دينه صلابة زيد في بلائه وإن كان في دينه رقة خفف عنه ولا يزال البلاء بالمؤمن حتى يمشي على الأرض وليس عليه خطيئة ] رواه الترمذي وغيره
فكان الحسن والحسين قد سبق لهما من الله تعالى ما سبق من المنزلة العالية ولم يكن قد حصل لهما من البلاء ما حصل لسلفهما الطيب فإنهما ولدا في عز الإسلام وتربيا في عز وكرامة والمسلمون يعظمونهما ويكرمونهما ومات النبي صلى الله عليه و سلم ولم يستكملا سن التمييز فكانت نعمة الله عليهما أن ابتلاهما بما يلحقهما بأهل بيتهما كما ابتلي من كان أفضل منهما فإن علي بن أبي طالب أفضل منهما وقد قتل شهيدا وكان مقتل الحسين مما ثارت به الفتن بين الناس كما كان مقتل عثمان رضي الله عنه من أعظم الأسباب التي أوجبت الفتن بين الناس وبسببه تفرقت الأمة إلى اليوم
(الفتاوى الكبرى: دار المعرفة – بيروت: 1/194)

dan Allah telah memuliakan Al-Husein dengan kesyahidan, sebagaimana Ia telah memuliakan Ahli Bait yang lebih mulia dari Al-Husein dengan kesyahidan tersebut, Allah telah memuliakan Hamzah, Ja’far, dan ayahnya (Al-Husein) Ali, dan juga yang lainnya. dan kesyahidannya itu di antara wasilah yang Allah jadikan untuk mengangkat derajatnya dan meninggikannya. karena Husein dan saudaranya adalah tuan/pemimpin para pemuda penghuni surga dan manzilah-manzilah yang tinggi yang tidak akan diperoleh kecuali melalui ujian. sebagaimana sabda Nabi Saw. ketika ditanya:
Siapakah manusia yang paling keras ujiannya? Beliau menjawab, “Para nabi, kemudian orang-orang shaleh, kemudian yang seperti mereka, lalu yang seperti mereka. Seseorang diuji sesuai dengan kualitas keagamaannya. Maka jika keagamaannya kuat, ditambah pula ujiannya. Dan jika lemah, diringankan ujiannya. Dan seorang mukmin akan terus diuji sampai ia berjalan di atas bumi dengan tanpa dosa.” (HR. At-Tirmdzi dll)
Maka Al-Hasan dan Al-Husein telah mendapatkan derajat yang tinggi sebelum mereka mendapatkan ujian, sebagaimana yang dirasakan oleh para pendahulunya yang mulia. mereka berdua telah dilahirkan dalam kemuliaan Islam dan terdidik dalam kemuliaan. kaum muslimin pun mengagungkan mereka dan memuliakannya. Nabi SAw. wafat, ketika mereka berdua belum beranjak dewasa. Maka, adalah nikmat dari Allah ketika mereka berdua diuji olehNya dengan sesuatu yang juga menimpa Ahli Bait mereka, sebagaimana yang telah menimpa orang yang lebih mulia dari mereka berdua. Ali bin Abi Thalib, orang yang lebih mulia dari mereka, telah terbunuh menjadi syahid. dan terbunuhnya Al-Husein menjadi di antara penyebab bergejolaknya fitnah di antara manusia, sebagaimana juga terbunuhnya Utsman pun menjadi di antara penyebab yang paling besar lahirnya fitnah di antara manusia, dan dengan kematiannya itu umat menjadi terpecah belah sampai sekarang. (Al-Fatawa Al-Kubra: Cet. Darul Ma’rifah :vol. 1 hal. 194)

masihkan kita ingin mengatakan Ibnu Taimiyyah menyudutkan Ali?

 

 

Jawaban ke-1 dari Mohammad Zen:

  1. Bagaimana bisa alasan seperti itu tanpa ada dalil , bagaimana Ibt Taimiah tidak menisbatkan turun ayat khamar pada Umar bin Khatab, atau sahabat yang lainya, bagaimana hanya menunjuk Sayyidina Ali as saja?sedangkan turun untuk sayyidina ali mengenai Khamar sudah terbukti dha’ifnya dan bertolak belakang dengan keafdhaliatan Ali
  2. Turun Ayat mengenai Khamr dinisbatkan kepada Umar dan sebagian sahabat lainnya, karena Ulama sunipun menaqlnya, :

a)      Tidak menggunakan kata Nabidz  , kebudayaan sahabat meminum khamar (walaupun telah turun ayat pengharaman)

ثم وجدت عند البزار من وجه آخر عن أنس قال كنت ساقي القوم وكان في القوم رجل يقال له أبو بكر فلما شرب قال تحيي بالسلامة أم بكر الأبيات فدخل علينا رجل من المسلمين فقال قد نزل تحريم الخمر الحديث وأبو بكر هذا يقال له ابن شغوب فظن بعضهم أنه أبو بكر الصديق وليس كذلك لكن قرينة ذكر عمر تدل على عدم الغلط في وصف الصديق فحصلنا تسمية عشرة

     Ibn Hajar dalam kitab Fathul bari jilid 10 hal 31 (selengkapnya bisa dilihat), disana terdeteksi yang meminum khamar (bukan dengan lafadz nabidz) padahal sudah diharamkan pada saat itu khamar adalah beberapa sahabat diantaranya : Umar bin Khatab , dan dengan lengkap Ibn Hajar menyebutkan mereka :

.

Abu Ubaidah ibn jarah, Abu Thalhah( Zaid ibn sahl), Suhail ibn Baidha, Ubay ibn Ka’ab, Anas ibn Malik, ma’adz, Abu Dujajah ibn Khurshah, Abu Ayyud Anshari, dan yang kesembilan Umar lalu ibn hajar mengakui dengan qarinah yang ada yang terakhir adalah abu bakar .

 

b)      Tidak menggunakan lafadz nabiz ,Zamaksari (rabiul abrar jilid 1 hal 398), atau di dalam Tarikh Almadinah ibn shabah jilid 3 hal 863 secara jelas mengatakan mengenai turun ayat pengharaman khamar:

                               أنزل الله تعالى في الخمر ثلاث آيات، أولها يسألونك عن الخمر والميسر، فكان المسلمون بين شارب وتارك ، إلى أن شرب رجل ودخل في الصلاة فهجر ، فنزلت : يا أيها الذين آمنوا لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى ، فشربها من شرب من المسلمين ، حتى شربها عمر فأخذ لحي بعير فشج رأس عبد الرحمن بن عوف ، ثم قعد ينوح على قتلى بدر بشعر الأسود بن عبد يغوث .

وكائن بالقليب قليب بدر … فبلغ ذلك رسول الله صلى الله عليه وسلم ، فخرج مغضباً يجر رداءه ، فرفع شيئاً كان في يده ليضربه ، فقال : أعوذ بالله من غضب الله ورسوله . فأنزل الله تعالى : إنما يريد الشيطان ، إلى قوله : فهل أنتم منتهون . فقال عمر : انتهينا .

  Allah menurunkan ayat mengenai khamar 3 ayat , pertama ayat : “yasalunaka anil khamr walmasir”, dan muslimin sebagian meminumnya dan sebagian meninggalkannya, sampai dimana seorang lelaki meminum (khamr) sambil shalat, kemudian mengigau(mabuk), turunlah ayat “yaa ayyuhalladzi na amanu la taqrabu ashalat wa antum sukara”, kemudian sebagian kaum muslimin juga tetap meminumnya, termasuk didalamnya Umar yang meminum (khamar tersebut) (dalam keadaan mabuk) kemudian dia mengambil tulang dada unta dan melukai Abdurrahman ibn auf, kemudian duduk dan meratapi atas orang-orang terbunuh di perang badar dengan syair dari Alaswad ibn Abdu Yaghus.

“Orang yang ada di dalam sumur itu adalah sumur badar”… kemudian sampailah khabar tersebut kepada rasulullah saw, kemudian pergi keluar dalam keadaan marah dan jubahnya menyentuh tanah, dan mengangkat sesuatu di tangannya untuk memukulnya (umar), kemudian berkata umar : aku berlindung dari amarah Allah dan rasulnya, kemudian turunlah ayat : “Innama yuridusyyaithan  sampai firmannya fahal antum muntahun” (apakah kamu berhenti dari minum khamar) Umar menjawab : aku berhenti.

c)       Imam Ghazali pun di dalam kitabnya makasyifah qulub bab 91, bab Uqubah syaribul khamr… tidak menggunakan kata nabidz

فكان في المسلمين شارب و تارك ، الي ان شرب رجل فدخل في الصلاة فهجر ، فنزل قوله تعالي : «يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَقْرَبُوا الصَّلَاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى… » الآيه (النساء / 43) فشربها من شربها من المسلمين ، و تركها من تركها، حتي شربها عمر رضي الله عنه فأخذ بلحي بعير و شج بها رأس عبدالرحمن بن عوف ثم قعد ينوح علي قتلي البدر .

فبلغ ذلك رسول الله صلي الله عليه و آله و سلم فخرج مغضبا يجر رداءه ، فرفع شيئا كان في يده فضربه به ، فقال : اعوذ بالله من غضبه، و غضب رسوله، فأنزل الله تعالي: ِ«انَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ» (المائده، 91) الآية، فقال عمر رضي الله عنه: انتهينا انتهينا .

 

Sama seperti yang tertulis dalam kitab zamakhsyari dan ibn syabah bahwa umar ketika diperingatkan untuk berhenti  menjawab : ya saya akan berhenti (intahaina)

 

d)      Dalam kitab almushannif li ibn abi syaibah jilid 6 hal 502

                    حدثنا أبو بكر قال حدثنا ابن مسهر عن الشيباني عن حسان بن مخارق قال : بلغني أن عمر بن الخطاب سائر رجلا في سفر وكان صائما ، فلما أفطر أهوى إلى قربة لعمر معلقة فيها نبيذ قد خضخضها البعير ، فشرب منها فسكر ، فضربه عمر الحد ، فقال له : إنما شربت من قربتك ، فقال له عمر : إنما جلدناك لسكرك

              Berkata kepada kami Abu bakar , berkata , berbicara kepada kami Ibn Mashar dari as-Syibani dari  hisan ibn mukhariq, berkata : sampai khabar kepadaku bahwa Umar ibn Khatab bersama seorang lelaki dalam keadaan safar dan dalam keadaan puasa, ketika berbuka merka menuju sebuah kantong minuman kepunyaan umar yang tergantung pada unta tersebut, kemudian unta juga menggerakkan kantong minuman tersebut, kemudian dia meminumnya sampai mabuk, kemudian Umar memukul lelaki tersebut, kemudian lelaki tersebut berkata : sesungguhnya aku meminum dari kantong khamr mu, dan berkata umar : aku memukulmu karena kamu mabuk .

e)      Di dalam kitab Al’aqd alfarid , bab ihtijaj almuhallain linnabidz

وقال الشعبي: شرب أعرابي من إداوة عمر، فانتشى، فحده عمر. وإنما حده للسكر لا للشراب.

Berkata As-Sya’bi berkata : Orang-orang arab baduy meminum minuman keras dari kantong minuman Umar , kemudian Umar memukulnya, dan dia memukulnya karena mabuk bukan karena minum.

 

 

 

f)       Sekarang Mari kita melihat dengan lafadz nabidz yang syadid :

وأما الآثار فمنها ما روي عن سيدنا عمر رضي الله عنه أنه كان يشرب النبيذ الشديد ويقول إنا لننحر الجزور وإن العنق منها لآل عمر ولا يقطعه إلا النبيذ الشديد .

Dan atsar darinya adalah apa yang diriwayatkan dari sayyidina umar ra bahwa dia (menyukai minuman) nabidz syadid dan mengatakan bahwa kamu memotong unta dan pangkal lehernya diserahkan kepada keluarga Umar , dan tidak akan dicerna leher tersebut kecuali dengan nabidz as-syadid

Kitab bidai’ as-shanaif hal 5 hal 116

g)      Nabidz yang syadid

عن حماد عن إبراهيم عن عمر بن الخطاب ، أتى بأعرابي قد سكر فطلب له عذر فلما أعياه قال : احبسوه فإن صحى فاجلدوه ، ودعا عمر بفضله ودعا بماء فصبه عليه فكسره ثم شرب وسقى أصحابه ، ثم قال : هكذا فاكسروه بالماء إذا غلبكم شيطانه ، قال : وكان يحب الشراب الشديد

Dari Hammad dari Ibrahim dari Umar ibn Khatab , membawa seorang baduy yang mabuk dan baduy tersebut meminta maaf , ketika maafnya ditolak , Umar berkata : masukkan dia ke penjara jikalau sudah sadar maka pukullah (jild) lalu umar menyuruh dengan sisa air minuman tersebut kemudian meminumnya kemudian air minuman tersebut diringankan dengan air biasa dan dipersilahkan kepada sahabatnya,

kemudian  berkata: begitulah tambahkanlah dengan air jikalau syaithan menguasaimu (mabuk) , dan berkata : dan dia (umar) menyukai minuman yang syadid.

Jami’ al Masanid abu hanifah jilid 2 hal 192

h)      Seorang Faqih mazhab hanafi dalam kitab mabsuth jilid 24 hal11 mengatakan

                      وقد بينا أن المسكر ما يتعقبه السكر وهو الكأس الأخير وعن إبراهيم رحمه الله قال أتي عمر رضي الله عنه بأعرابي سكران معه إداوة من نبيذ مثلث فأراد عمر رضي الله عنه أن يجعل له مخرجاً فما أعياه إلا ذهاب عقله فأمر به فحبس حتى صحا ثم ضربه الحد ودعا بإداوته وبها نبيذ فذاقه فقال أوه هذا فعل به هذا الفعل فصب منها في إناء ثم صب عليه الماء فشرب وسقى أصحابه وقال إذا رابكم شرابكم فاكسروه بالماء

 

 

Berikut keterangan mengenai nabidz yang syadid yang disukai umar

Muhyiddin an-nawai dalam almajmu’  jilid 2 hal 563

اما الخمر فهي نجسة لقوله عز وجل ( إنما الخمر والميسر والأنصاب والأزلام رجس من عمل الشيطان ) ولأنه يحرم تناوله من غير ضرر فكان نجسا كالدم واما النبيذ فهو نجس لأنه شراب فيه شدة مطربة فكان نجسا كالخمر

Khamar adalah najis, seperti halnya firman Tuhan SWT … dan haram meminumnya , selain daripada dzarar padanya, dan khamr juga najis seperti darah , dan nabidz maka hal tersebut najiz karena termasuk minuman didalanmnya Syiddah Muthrabah dan najis seperti khamar.

 

***Bagaimana anda bisa membela sahabat lainnya yang justru dalam kitab sunipun menjelaskan dengan jelas perihal tersebut, dan anda tidak membela Sayyidina Ali yang dengan tanpa alasan dinisbatkan Khamar padanya???

Sebelumnya ini hanyalah gambaran dan perbandingan mengenai dalil turunnya kاamr dalam kitab suni, dan gambaran orang arab sahabat nabi mengenai khamr tersebut…tidak bermaksud menghina apa2 apa yang menjadi kehormatan orang suni.

 

Minimal kalau anda menghormati seluruh sahabat maka bela  Ali juga, karena Ali adalah termasuk sahabat yang anda hormati,,, mengapa harus membela Ibn Taimiah????

 

 

 

Jawaban ke-2 :

  1. Salah satu ciri khas dari Ibn Taimiah adalah mughalathah dan ta’arudh bertolak belakang antara apa yang dia tulis dan apa yang dia tulis selanjutnya, apakah hal ini menggambarkan kesungguhan dalam tulisannya… Kitab Alfatwa alkubra memang merupakan salah satu kitab Ibn Taimiah, akan tetapi yang menjadi kitab yang dirujuk oleh pengikutnya selanjutnya dan menjadi kitab rujukan kuat serta mu’tabar adalah kitab Minhaj Assunnah , dan mari kita lihat bagaimana dia menulis bertolak belakang dengan yang sebelumnya.

Dikatakan bahwa dalam kitab  alfatawa al-kubra vol 1 hal 55

“Adapun keadaan Ali bin Abi Thalib sebagai bagian dari Ahlu Bait, adalah hal yang tidak dipungkiri lagi di kalangan kaum muslimin, dan itu sudah paling jelas bagi kaum muslimin daripada memerlukan dalil. bahkan ia adalah Ahlul Bait yang paling utama (afdhal) juga Bani Hasyim yang paling utama setelah Nabi Saw..”

Akan tetapi di dalam minhaj assunnah dikatakan

1)Minhajj assunnah  5/14 dikatakan :

وهذا الحديث قد شركه فيه فاطمة وحسن وحسين رضي الله عنهم فليس هو من خصائصه ومعلوم أن المرأة لا تصلح للإمامة فعلم أن هذه الفضيله لاتختص بالأئمة بل يشركهم فيها غيرهم…

Hadits ini masuk didalamnya Fatimah dan hasan dan husein ra, dan hal itu bukanlah menjadi kekhususannya, … dan keutamaan ini bukanlah khusus untuk para pemimpin akan tetapi bisa juga yang lainnya

‎2) Minhaj As-sunnah 3/269 dikatakan :

إنّ فكرة تقديم آل الرسول هى من اثر الجاهليه فى تقديم اهل بيت الروساء !!.

Sesungguhnya pandangan mengutamakan keluarga rasul adalah atsar dari pandangan budaya Jahiliah , yaitu mengutamakan ahlulbait sebagai pemimpin

Pandangan tersebut jelas bertolak belakang dengan pandangan di Fatawa kubra , bahkan bertentangan dengan alquran dan hadits sahih yang muktabar di kalangan suni dan syiah.

 

Bertentangan dengan Alquran yang menyebutkan Allah mengutamakan para nabi dan keluarganya dari selainnya :

  1. Al-anam ayat 86-67 yang menceritakan nenek moyang, keturunan dan saudara para nabi diutamakan.

وَ إِسْماعيلَ وَ الْيَسَعَ وَ يُونُسَ وَ لُوطاً وَ كلاًّ فَضَّلْنا عَلَى الْعالَمينَ

dan (begitu juga) Ismail, Ilyasa‘, Yunus, dan Luth. Masing-masing Kami lebih utamakan atas umat semesta alam,

وَ مِنْ آبائِهِمْ وَ ذُرِّيَّاتِهِمْ وَ إِخْوانِهِمْ وَ اجْتَبَيْناهُمْ وَ هَدَيْناهُمْ إِلى‏ صِراطٍ مُسْتَقيمٍ

 (dan Kami lebih utamakan pula) sebagian dari nenek moyang, keturunan, dan saudara-saudara mereka. Kami telah memilih mereka (untuk menjadi nabi dan rasul) dan Kami memberikan petunjuk kepada mereka ke jalan yang lurus.

 

  1. Ali imran ayat 3—Allah memilih Adam , nuh , keluarga ibrahim dan keluarga imran melebihi lainnya

إِنَّ اللهَ اصْطَفى‏ آدَمَ وَ نُوحاً وَ آلَ إِبْراهيمَ وَ آلَ عِمْرانَ عَلَى الْعالَمينَ

Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim, dan keluarga ‘Imran melebihi segala umat,

  1. Alankabut ayat 33 Allah menganugerahkan keturunan para nabi

وَ وَهَبْنا لَهُ إِسْحاقَ وَ يَعْقُوبَ وَ جَعَلْنا في‏ ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَ الْكِتابَ وَ آتَيْناهُ أَجْرَهُ فِي الدُّنْيا وَ إِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحينَ

Dan Kami anugrahkan Ishaq dan Ya‘qub kepada Ibrahim, dan Kami jadikan kenabian dan al-Kitab pada keturunannya, dan Kami berikan kepadanya balasannya di dunia; dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang-orang yang saleh

  1. Albaqarah ayat 124 Allah menjadikan Ibrahim dan keturunannya yang tidak dzalim menjadi Imam

وَ إِذِ ابْتَلَى إِبْرَاهِيْمَ رَبُّهُ بِكَلِمَاتٍ فَأَتَمَّهُنَّ قَالَ إِنِّيْ جَاعِلُكَ لِلنَّاسِ إِمَامًا قَالَ وَ مِنْ ذُرِّيَّتِيْ قَالَ لاَ يَنَالُ عَهْدِي الظَّالِمِيْنَ

Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu ia menunaikannya (dengan baik). Allah berfirman, “Sesungguhnya Aku menjadikanmu imam bagi seluruh manusia.” Ibrahim berkata, “Dan dari keturunanku (juga)?” Allah berfirman, “Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang-orang yang zalim.”

 

Dilain tempat Ibn Taimiah mengingkari keutamaan ahlulbait sebagai safinatunnuh ( seperti perahu nuh) yang dimana yang didalamnya selamat.

وأما قوله مثل أهل بيتي مثل سفينة نوح فهذا لا يعرف له إسناد لا صحيح ولا هو في شيء من كتب الحديث التي يعتمد عليها فإن كان قد رواه مثل من يروي أمثاله من حطاب الليل الذين يروون الموضوعات فهذا ما يزيده وهنا

Ibn Taimiah mengatakan : dan sabdanya  yang mengatakan ahlulbaitku seperti perahu nabi nuh , maka hadits tersebut tidak dikenal secara isnad, tidak sahih, dan tidak ada sedikitpun dalam kitab hadits yang diyakini…

(minhaj sunnah 7:395)

 

Ibn Taimiah lupa bahwa hadits safinatunuh adalah hadits mutawatir dikalangan suni, banyak sahabat yang menceritakannya diantaranya :

  1. Imam Ali as
  2. Abu dzar
  3. Abdullah ibn abbas
  4. Abu sa’id alkhudri
  5. Abu thufail
  6. Anas ibn malik
  7. Abdullah ibn zubair
  8. Salmah ibn aluku
  9. Dll…

 

Anda bisa rujuk dalam kitab yang ditulis :

  1. Ahmad ibn Hanbal
  2. Bazzar
  3. Abu Ya’li
  4. Ibn Jarir Thabari
  5. An-Nasai
  6. Thabrani
  7. Daruquthni
  8. Hakim nisyaburi
  9. Ibn Mardawiah

10. Abu nua’im isfahani

11. Khatib baghdadi

12. Abu mudzafffar sam’ani

13. Ibn atsir

14. Muhammad at-Thabari

15. Ad-Dzahabi

16. Ibn Hajar asqalani

17. Sakhawi

18. Suyuti

19. Ibn Hajar makki

20. Muttaqi hindi

21. dll

 

 

Adapun masalah penghinaan dan menyudutkan satu persatu kepada anggota ahlulbait diantaranya (ditulisakan sebagian saja karena  banyak yang tidak tertulis) :

  1. Imam Ali

1)      Meragukan keutamaan Imam ali  dalam keimanan dan keadilan dan mendukung Yazid, Muawiyah kerajaan abbasiah yang dimana makruf mereka adalah orang-orang dzalim

إنّ الرافضة تعجز عن إثبات إيمان علىّ وعدالته، … فإن احتجّوا بما تواتر من إسلامه وهجرته وجهاده، فقد تواتر ذلك عن هؤلاء بل تواتر إسلام معاوية

             ويزيد وخلفاء بني اميّة وبني العبّاس وصلاتهم وصيامهم وجهادهم للكفّار

Sesungguhnya kaum rafidhah berdalil lemah dalam mengitsbatkan keimanan ali dan keadilannya… dan telah berhujjah dengan tawatir dari keislamannya dan hijrahnya dan jihadnya, …

Minhaj sunnah 6/62

Pertanyaan apakah perlu dalil untuk mengitsbatkan keimanan dan keadilan Imam Ali ????

2)      Ibnu taimiah membulak-balikkan fakta mengatakan bahwa baina ali baina kuffar dan  munafiq. Minhaj sunnah 7:461

لم يعرف أن عليا كان يبغضه الكفار و المنافقون إلا كما يبغضون أمثاله

Tidak diketahui bahwa yang membenci Ali itu Kafir atau Munafiq kecuali mereka yang membenci sepertinya.

Sedangkan kita tahu bahwa dalam hadits suni syiah dikenal yang membeci Ali adalah orang munafiq.

3)      Di tempat lain Ibn Taimiah mengecilkan Keberanian dan kepahlawanan Ali, padahal sudah makruf bahwa pedang ali lah yang mengalahkan orang kafir.

LAA fatta Ila Ali La saifa illa dzulfiqar ( tidak ada kemenangan kalau tidak ada ali tidak ada pedang selain pedang dzulfiqar)

Sedangkan ibn taimiah mengatakan minhaj sunnah 361 :

لم يكن لعلي إلى أحدٍ منهم إساءة، لا في الجاهلية ولا في الإسلام، ولا قتل أحداً من أقاربهم، فإنّ الذين قتلهم علي لم يكونوا من‏  اكبر القبائل

Tidak ada seseorangpun dari  mereka (quraish) benci pada Ali , tidak di zaman jahiliah tidak pula di zaman Islam, Ali tidak membunuh satupun dari teman terdekat mereka (qaum quraish), dan orang yang dibunuh ali bukanlah dari pembesar qabilah.

Menurut saya pribadi Ibn Taimiah perlu melihat kenyataan sejarah bahwa Ali terkenal dengan pedang membunuh kaum jahiliah dan banyak dari kaum jahiliah yang membencinya karena pembunuhan yang dilakukan Ali di peperangan melawan kaum jahiliah.

4)   Ibn Taimiah berkelit dengan ingin mengecilkan keberanian Ali dengan membandingkan kepada rasulullah, Minhaj Sunnah 8/76

إنه كان أشجع الناس، فهذا كذب، بل كان أشجع الناس رسول اللَّه

Sesungguhnya ali adalah yang paling pemberani dari masyarakat, maka hal itu adalah kebohongan karena yang paling pemberani adalah rasulullah…

Komentar: Sebagai seorang berilmu sebaiknya mengetahui tidak ada yang mau membandingkan Ali dengan rasulullah, hadits yang menceritakan bahwa Ali adalah pemberani hal tersebut maksudnya kepada umat rasulullah…hal ini memang sengaja untuk menolak hadits keutamaan Ali.

5)   Ibn Taimiah menolak keunggulan dan keterlibatan penuh yang dilakukan  Ali dalam Ghazwah (peperangan) seperti  Badar, uhud , ahzab,  khaibar, hunain. Minhaj sunnah 8/94-128

6)   Minhaj Sunnah 5/513 –ibn Taimiah mengingkari keilmuan Ali

والمعروف أنّ عليّاً أخذ العلم عن أبي بكر

Mengatakan : yang  makruf bahwa Ali mengambil ilmu dari Abu bakar

Dan dia juga mengingkari hadits Ana madinah ilmu wa ali baabuha (7/515)

Ali salah dalam sunnah nabi dan lemah memahami sunnah (minhaj sunnah 6/43)

وعلي- رضي اللَّه عنه- قد خفي عليه من سنّة رسول اللَّه صلّى‏ اللَّه عليه وسلّم أضعاف ذلك، ومنها ما مات ولم يعرفه

Ali salah dan tidak hapal alquran (minhaj sunnah 8/229)

وعلي- رضي اللَّه عنه- قد خفي عليه من سنّة رسول اللَّه صلّى‏ اللَّه عليه وسلّم أضعاف ذلك، ومنها ما مات ولم يعرفه

Coba lihat kenyataannya :

وأخرج أبو عبيد في فضائله وعبد بن حميد عن إبراهيم التيمي قال سئل أبو بكر الصديق رضي الله عنه عن قوله « وأبا» فقال أي سماء تظلني وأي أرض تقلني إذا قلت في كتاب الله مالا أعلم .

Dalam durulmantsur dikatakan bahwa :…Abu bakar ra ditanya dalam firman-Nya ( wa aba) berkata semua langit menutupiku, dan bumi memberi tempat padaku, kalau anda bertanya masalah kitabullah aku tidak mengetahuinya.

Durulmantsur 6/317

Sedangkan hadits madinatul ilm diriwayatkan 101 perawi suni syiah

أنا مدينة العلم وعلي بابها فمن أراد العلم فليأته من بابه

Aku kota Ilmu dan ali pintunya dan barangsiapa yang menginginkan ilmu maka lewatlah pintunya.

Hakim nisyaburi mensahihkan hadits tersebut , lihat almustadrak 3/126-127

Dan Muttaqi hindi juga mensahihkan dalam kanjul umal 13/149

Dalam kitab suni :Almu’jam  alkabir : Thabrani jilid 11/55; asadulghabah ibn atsir 4/22; Tarikh baghdadi 3/181; Aljami’ as-shaghir : 1/415 dan jilid 3 /60

لم يكن أحد من الصحابة يقول (سلوني) إلاّ عليّ بن أبي طالب .

Tidak ada seorang sahabatpun yang mengatakan : “bertanyalah kepadaku “ kecuali ali ibn abi thalib

Lihatlah : Almustadrak  hakim nisaburi 3/122; tarikh madinah dmesyk , ibn asakir 42/387; khawarizmi 329; Fadhail as-shahabah ahmad ib hanbal 2/646; Asadul ghabah  ibn atsir 4/22; tahdzib alasma wallughat 1/317; almanaqib alkhawarizmi 90.

سمعت عطاء : قالت عائشة : علي اعلم الناس بالسنة

aku mendengat” aisyah berkata : Ali orang yang paling ‘alam dengan sunnah

tarikh albukhari 2/255

 

7)      Ali banyak berlawanan dengan quran dan sunnah (minhaj sunnah 7/501)

Sampai sampai manusia meninggalkan fatwanya (minhaj sunnah 8/299)

قد جمع الشافعي في كتاب خلاف علي وعبداللَّه من أقوال علي التي تركها الناس، لمخالفتها النص أو معنى‏ النص

Komentar : Ibn Taimiah terlalu dalam hal ini bahwa Ali adalah bersebrangan dengan quran dalam fatwanya, padahal Ali adalah ahlulbait dan bagian dari wasiat nabi ….

8)   Ibn Taimiah mengatakan : hadits mengenai meminta keputusan kepada ali bohong

Minhaj sunnah 4/138

وأما قوله : قال رسول الله «أقضاكم علي»  والقضاء يستلزم العلم والدين ، فهذا الحديث لم يثبت وليس له إسناد تقوم به الحجة .

Dan sabdanya : jadilah ali yang mengambil keputusanmu, alqadha (keputusan) membutuhkan ilmu dan agama, dan hadits ini tidak tsabit dan tidak ada padanya isnad yang bisa dijadikan hujjah

 

Komentar : sungguh komentar ibn taimiah adalah kebohongan belaka, dan meragukan keilmuan ali sebagai pengambil keputusan

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَقْرَؤُنَا أُبَيٌّ وَأَقْضَانَا عَلِيٌّ .

Dari ibnu Abbas berkata berkata umar ra yang paling baik membaca qiraah quran adalah abi dan yang paling baik dalam qadhawat(pengambil keputusan) adalah Ali

Sahih bukhari 5/149

9)   Membela dan memuji kaum pembunuh Ali ibn muljam (minhaj sunnah 5/47)

قتله واحد منهم وهو عبدالرحمن بن ملجم المرادي مع كونه كان من أعبد الناس وأهل العلم .

 

Di telah membunuhnya salah satu dari mereka abdullah ibn muljam almuradi , dia adalah seorang hamba dan ahli ilmu

 

Sedangkan rasul pernah bersabda :

قال علي(عليه السلام) : « أخبرني الصادق المصدّق أنّي لا أموت حتى أضرب على هذه ، وأشار إلى مقدّم رأسه الأيسر فتخضب هذه منها بدم، وأخذ بلحيته وقال لي: يقتلك أشقى هذه الأمّة كما عقر ناقة اللّه أشقى بني فلان من ثمود» .

Ali bersabda : telah mengkhabarkan kepadaku as- shadiq mushaddaq (rasulullah saww) sesungguhnya aku tidak akan syahid sampai seseorang memukulnya pada ini dan menunjukkan pada bagian kepalanya sebelah kiri lalu berwarna merahlah bagian ini dengan darah, kemudian rasul memegang janggotnya dan berkata kepadaku : asyqa(orang yang paling celaka) dari ummat ini yang akan membunuhmu seperti halnya menyembelih unta Allah asyqa bani fulan dari tsamud.

Musnad Abi ya’li, jilid1/431; almu’jam alkabir , thabrani 8/38; kanzul umal 13/191; tarikh dmisyk 42/543

Semua lijalnya tsiqat lihat majma az-zawaid  9/136

10)   Ibn Taimiah berkata : Ali berperang bukan untuk agama akan tetapi untuk memanfaatkan jiwa dan  untuk harta (minhaj sunnah 8/330)

وعلي يقاتل ليطاع ويتصرف في النفوس والأموال فكيف يجعل هذا قتالا على الدين وأبو بكر يقاتل من ارتد عن الإسلام ومن ترك ما فرض الله ليطيع الله ورسوله فقط ولا يكون هذا قتالا على الدين

  Dan Ali berperang supaya orang-orang taat padanya, dan memanfaatkan jiwa dan harta dan bagaimana dia menjadikan perang atas nama agama, akan tetapi Abu bakar … untuk taat kepada Allah dan rasulnya saja , dan perang imam ali bukanlah untuk agama.

Sedangkan rasulullah bersabda :

عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعَلِيٍّ وَفَاطِمَةَ وَالْحَسَنِ وَالْحُسَيْنِ أَنَا سِلْمٌ لِمَنْ سَالَمْتُمْ وَحَرْبٌ لِمَنْ حَارَبْتُمْ .

Dari zaid ibn arqam rasul saww bersabda kepada Ali , Fatimah, hasan dan husein , saya berdamai dengan orang yang berdamai dengan kalian dan saya berperang dengan orang yang berperang dengan kalian

Sunan ibn majah 1/166; mustadrak ala sahihain 3/149; adzahabi dalam talkhis almustadrak; mu’jam ausath 5/182; mu’jam kabir 3/40; asad ghabah ibn atsir 5/522; albidayah wannihayah ibn katsir 8/40.

11)   Ibn Taimiah mengatakan : Ali untuk Perang jamal , siffin  bukan karena perintah Allah artinya dia berperang keluar dari perintah Allah (minhaj sunnah 4/296)

وعلي رضي الله عنه لم يكن قتاله يوم الجمل وصفين بأمر من النبي صلى الله عليه وسلم وإنّما كان رأياً رآه.

Dan Ali ra peperangannya di hari jamal dan sifin sesuai dengan perintah Nabi saww akan tetapi hanya pendapatnya saja.

Sedangkan rasulullah saww bersabda :

عن أبي سعيد الخدري ، قال : أمرنا رسول الله صلى الله عليه وآله بقتال الناكثين ، والقاسطين ، والمارقين ! فقلنا : يا رسول الله ! أمرتنا بقتال هؤلاء ! فمع من ؟ فقال : مع علي بن أبي طالب ، معه يقتل عمار بن ياسر .

Dari Said alkhudri, berkata : rasul saww telah memerintahkan kepada kami untuk berperang melawan nakitsin, alqasitin dan mariqin, dan kami bertanya : ya rasulullah engkau memerintahkan berperang melawan ini , dengan siapa kami berperang? : bersabda : dengan Ali ibn abi thalib , dan padanya akan syahid Ammar ibn yasir— seperti kita ketahui bahwa ammar syahid di perang siffinmelawan  muawiyah

Asadul ghabah 4/32; Albidayah wannihayah 7/339; Almanaqib alkhawarizmi 190, tarikh dmisyk ibn asakir 42/471

Mustadrak ala sahihain 3/139

Dalam kitab ahmad bin hanbal 3/31 dikatakan bahwa Ali berperang dengan takwil alquran.

Dan rasulullah saw juga pernah bersabda :

سمعت النبي صلى اللّه عليه وسلّم يقول: «يا علي! ستقاتلك الفئة الباغية وأنت على الحق، فمن لم ينصرك يومئذ فليس منّي

Aku mendengar rasulullah saw bersabda : wahai ali anda akan memerangimu kelompok pendurhaka , dan anda pada pihak yang benar, dan barang siapa yang tidak menolongmu maka bukanlah dariku

Tarikh dmisyk 42/473 dan kanzul umal 13/613

 

Bersambung mengenai penghinaan terhadap sayyidah zahra dan Al Husein

 

 

  1. Sayyidah zahra
  1. Mengingkari Keutamaan Sayyidah Zahra (Minhaj sunnah 4/248)

  وأما قوله : ورووا جميعا أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : يا فاطمة، إن الله يغضب لغضبك ويرضى لرضاك . فهذا كذب منه ، ما رووا هذا عن النبي صلى الله عليه وسلم ، ولا يعرف هذا في شئ من كتب الحديث المعروفة ، ولا له إسناد معروف عن النبي صلى الله عليه وسلم، لا صحيح ولا حسن .

Dan meriwayatkan jamian bahwa nabi saww bersabda : Sesungguhnya Allah marah dengan marahnya anda (Zahra) dan ridha dengan keridhoan anda (zahra) , maka hadits ini adalah bohong…

Tanpa dalil hanya bisa mengatakan kizb (bohong) belaka menganai keutamaan ahlulbait.

Mari kita lihat kesahihan hadits tersebut:

عن على رضى اللّه عنه قال: قال رسول اللّه صلى اللّه عليه وآله وسلم لفاطمة: «إنّ اللّه يغضب لغضبك، ويرضى لرضاك

Dari Ali ra , bersabda: rasul saww bersabda  kepada Fatimah :

Sesungguhnya Allah marah dengan marahmu dan ridho dengan keridoanmu.

Hakim nisyaburi mengatakan dalam mustadrak jilid3 hal 153

هذا حديث صحيح الإسناد ولم يخرجاه .

Hadits ini adalah sahih walaupun tidak dikeluarkan bukhari danmuslim

Haitsami mengatakan dalam majma azzawaid jilid 9 hal 203

Bahwa isnadnya hasan

Banyak sekali dari ulama suni yang menuliskan hadits tersebut dalam kitabnya masing-masing

 

  1. Ibn Taimiah sinis terhadap suaminya (sayyidina ali) dalam masalah pernikahan Minhaj sunnah 2/171

وعلي رضي الله عنه كان قصده ان يتزوج عليها ( على فاطمة ) فله في أذاها غرض .

Ali ra bermaksud untuk menikahi Fatimah dan padanya memiliki keinginan untuk menyakitinya.

Kalau sayyidina Ali memiliki keinginan untuk menyakitinya maka sayyidina ali memiliki keinginan untuk menyakiti rasulullah

حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ حَدَّثَنَا ابْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ عَنْ ابْنِ أَبِي مُلَيْكَةَ عَنْ الْمِسْوَرِ بْنِ مَخْرَمَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَاطِمَةُ بَضْعَةٌ مِنِّي فَمَنْ أَغْضَبَهَا أَغْضَبَنِي

  Berkata kepadakami Abu Alwalid..dari rasulullah bersabda : Fathimah bagian dariku (buah hatiku) barang siapa yang membuatnya marah maka dia telah marah kepadaku.

Sahih bukhari 4/212-213

 

إِلَّا أَنْ يُرِيدَ ابْنُ أَبِي طَالِبٍ أَنْ يُطَلِّقَ ابْنَتِي وَيَنْكِحَ ابْنَتَهُمْ فَإِنَّمَا هِيَ بَضْعَةٌ مِنِّي يُرِيبُنِي مَا أَرَابَهَا وَيُؤْذِينِي مَا آذَاهَا .

Jikalau Ali ibn Abi thalib ingin mentalak putriku dan menikahi putri kalian dan dia (Fatimah) bagian dariku , barang siapa yang menggelisahkan dia maka menggelisahkanku, dan yang menyakitinya menyakitiku.

Sahih albukhari 6/158 hadits 5230, sahih muslim 7/141, hadits 6201

Ali tidak mungkin melakukan demikian hal tersebut terlihat dalam hadits diatas sebagai sebuah kalimat pengandaian, Ibn taimiah sudah memfitnah bahwa Ali ingin menyakiti Zahra.

Dilain hal Rasul bersabda :

يا علي من أحبك فقد أحبني ومن أحبني فقد أحب الله، ومن أبغضك فقد أبغضني ومن أبغضني فقد أبغض الله)

Ya ali barangsiapa yang mencintaimu maka dia mencintaku dan mencintai allah, barang siapa yang memusuhimu maka dia memusuhiku dan memusuhi Allah

 

Telah makruf dan tawatir bahwa Ali, Fatimah , Hasan , Husein adalah ahlulbait nabi yang disucikan (alahzab 33) sehingga wajar  keridhoan dan permusuhan kepada mereka adalah permusuhan kepada rasul saww.

Mengenai kebohongan ibn taimiah kepada sayyidah zahra saya cukupkan disini, walapun masih banyak seperti masalah tanah fadak, pengaduan zahra kepada rasulullah , pernikahannya, penyudutan derajat suaminya dll…

 

 

 

 

  1. Imam Husein as
  1. Ibn Taimiah menganggap perjuangan Imam Husein di Karbala sia-sia –Minhaj sunnah 4/530

ولم يكن في الخروج لا مصلحة دين ولا مصلحة دنيا بل تمكن أولئك الظلمة الطغاة من سبط رسول الله صلى الله عليه وسلم حتى قتلوه مظلوما شهيدا وكان في خروجه وقتله من الفساد ما لم يكن حصل لو قعد في بلده فإن ما قصده من تحصيل الخير ودفع الشر لم يحصل منه شيء بل زاد الشر بخروجه وقتله ونقص الخير بذلك وصار ذلك سببا لشر عظيم وكان قتل الحسين مما أوجب الفتن كما كان قتل عثمان مما أوجب الفتن

وهذا كله مما يبين أن ما أمر به النبي صلى الله عليه وسلم من الصبر على جور الأئمة وترك قتلاهم والخروج عليهم هو أصلح الأمور للعباد في المعاش والمعاد وأن من خالف ذلك متعمدا أو مخطئا لم يحصل بفعله صلاح بل فساد

                   Dan keluarnya (Imam Husein ) tidak ada gunanya kebaikan bagi agama tidak juga bagi urusan dunia, dan mereka orang-orang Dzalim kepada cucu rasulullah saww sampai terbunuh terdhalimi dan syahid, dan keluarnya Alhuseinn dan terbunuhnya adalah sebuah kerusakan dan tidak menghasilkan apapun , jikalau diam di negerinya maka kerusakan tersebut tidak akan terjadi, dan apa yang menjadi niatnya (alhusein) untuk menegakkan kebaikkan dan melawan keburukan tidak dihasilkan darinya sedikitpun , bahkan menambah kerusakan dengan keberangkatannya (ke karbala) dan terbunuhnya dan pengurangan kebaikan dengan kejadian itu, dan hal itu menjadi sebab keburukan yang besar , dan terbunuhnya Alhusein menyebabkan fitnah seperti terbunuhnya Utsman yang menyebabkan fitnah ….

Komentar :

Lihatlah Imam husein mengatakan tentang perginya melawan kezaliman

(Tarikh tabari 4/304; kamil ibn atsir 4/48)

يا ايها الناس إن رسول الله قال من رأي سلطانا جائرا ، مستحلا لحرم الله ، ناكسا لعهدالله ، مخالفا لسنة رسول الله ، يعمل في عباد الله بالإثم و العدوان ، فلم يغير عليه بفعل و لا قول ، كان حقا علي الله أن يدخله مدخله ،‌ ألا و إن هؤلاء قد لزموا طاعة الشيطان ، و تركوا طاعة الرحمان ، أظهروا الفساد و عطلوا الحدود ، و أحلوا حرام الله و حرموا حلاله و أنا أحق من غير

Wahai manusia sesungguhnya rasulullah saww bersabda barang siapa yang melihat penguasa dzalim menghalalkan yang haram , mengingkari ketentuan Allah, bersebrangan dengan sunnah rasulullah, dan mendzalimi hamba Allah dengan dosa dan permusuhan, dan tidak sedikitpun merubah padanya dengan perbuatan dan perkataan, maka hak Allah SWT untuk memasukkannya bagian darinya (orang dzalim)(yakni neraka tempat orang dzalim) , jikalau tidak melakukan itu ( perlawanan dengan amal atau perkataan) maka dia adalah yang taat kepada syaithan, dan menghindari ketaatan kepada rahman, mengidzharkan kerusakkan dan menganggurkan ketentuan, menghalalkan yang diharamkan Allah, dan mengharamkan yang dihalalkan Allah , dan Aku lebih baik (benar) dari yang lainnya.

Imam Husein as pun selanjutnya berkata :

ألا ترون الحق لا يعمل به و الباطل لا يتناهي عنه ، ليرغب المؤمن في لقاء الله ، فإني لا أري الموت إلا السعادة و الحياة مع الظالمين إلا برما

Apakah kalian tidak tahu bahwa orang yang tidak melaksanakan kebenaran dan tidak melarang kebathilan, akan tetapi orang mukmin menginginkan untuk bertemu dengan Allah , maka Aku tidak melihat kematian kecuali kemenangan (keberuntungan) dan hidup dibawah orang-orang dzalim tidak lain adalah kehinaan ( keburukan).

Ibn Taimiah lupa bahwa Rasul bersabda : Husein Minni wa ana min Husein (aku dari husein dan husein dariku) Allah mencintai orang yang mencintai Husein

حسين مني و أنا من حسين أحب الله من أحب حسينا حسين سبط من الأسباط

Al-Mu’jam Al-Kabir juz 22, hal 274, hadits ke-702

Dan Ibn Taimiah Lupa bahwa syahidnya Imam husein tidak akan pernah Padam dan menjadi kekuatan bagi orang mukmin membela keadilan melawan kezaliman sampai akhir zaman. Banyak bukti akan keberhasilan kaum dengan memahami makna kesyahidan Imam Husein

Dan masih banyak keutamaan Alhusein…

 

Dilain hal Ibn Taimiah mengecilkan makna kesyahidan Imam Husein dilain hal pula Ibn Taimiah membela Muawiyah dan yazid walaupun sudah makruf bahwa muawiyah dan yasid adalah orang dzalim, akan tetapi Ibn Taimiah berkelid dan membelokkan seakan akan muawiyah dan yazid tidak sejahat seperti jahatnya bani israel.

ان بنى اميه ليسوا باعظم جرما من بنى اسرائيل: فمعاويه حين أمر بسُمّ الحسن فهو من باب قتال بعضهم .

(Minhaj sunnah 2/225)tidak ada

Sesungguhnya bani umayyah tidak sezalim bani israel: maka Muawiyah ketika memerintahkan untuk meracuni Alhasan maka hal tersebut dari salah satu permainan (strategi) peperangan.

Seperti yang kita tahu bahwa Muawiyah membunuh Alhasan dengan menyogok salahsatunya istri imam hasan untuk meracuninya dengan imbalan akan dikawinkan dengan anaknya.

Mengenai yazid:

ويزيد ليس باعظم جرما من بنى اسرائيل ، كان بنو اسرائيل يقتلون الانبياء ، وقتل الحسين ليس باعظم من قتل الانبياء !! .

( Minhaj sunnah 2:247)tidak ada

Dan yazid tidak lah sejahat bani israel, bani israel membunuh para nabi dan dia membunuh alhusein tidaklah sejahat membunuh para nabi….

Yaa allah astaghfirullah manusia macam apa ini  ya allah….

Dia berkelit sebelumnya bahwa alhusein tidak dibunuh yazid, tetapi telah terbukti dengan berbagai macam dalil , lalu dia mengaku dengan minhaj sunnah 2/247 diatas… akan tetapi dalam keadaan seperti itupun dia tetap membela Yazid… astaghfirullah

 

Husein minni wa an min Husein…

Rasulullah saww.

 

Masih banyak pernyataan ibn taimiah untuk menyudutkan ahlulbait nabi yang madzlum, tetapi saya cukupkan disini … karena tidak tahan melihat kedzaliman dan fitnah secara bertubi2

Yang terakhir saya hanya menunjukkan dengan jelas fitnah Ibn taimiah dengan tanpa dalil dan tidak logis, seperti halnya anak buahnya wahabi dan kaumnya yang kerjaannya hanya membuat buku2 palsu menjelekkan para pecinta ahlulbait syiahnya… dengan fitnah2 yang menjijikkan

Minhaj sunnah 4/368, ibn taimiah memfitnah syiah dengan mengatakan

والرافضة أعظم جحداً للحق تعمّداً وأعمى‏ من هؤلاء، فإن منهم ومن المنتسبين إليهم، كالنصيرية وغيرهم، من يقول: إنّ الحسن والحسين ما كانا أولاد علي بل أولاد سلمان الفارسي‏

Arafidhah (nisbat ibn taimiah kepada kaum syiah) sangat berbohong terhadap kebenaran dengan sengaja dan buta dari hal tersebut. Dan dari mereka yang dinisbatkan kepada mereka. Seperti an nashriah dan selainnya yang mengatakan : bahwa alhasan dan alhusein bukan dari putra ali akan tetapi dia dari putra salman alfarsi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: